Bupati Kukar Harapkan Gen Z Tak Malu Jadi Petani

Foto: Bupati Kutai Kartanegara, Edi Damansyah, saat meninjau Kelompok Tani Hortikultural di Desa Sumber Sari

KUKAR, Metrokaltim.com – Bupati Kutai Kartanegara (Kukar), Edi Damansyah, mengharapkan peram para pemuda di Desa Sumber Sari untuk memajukan pertanian dengan cara moderen.

Dalam kunjungannya menyambangi Kelompok Tani Hortikultural di Desa Sumber Sari beberapa waktu yang lalu, Edi Damansyah sembari menunjukkan cara moderen dalam bertani. Hal tersebutlah yang ia picu, agar minat bertanipada pemuda di wilayah tersebut bisa muncul.

“Petani modern saat ini tidak lagi berlumpur lumpur, akan tetapi bisa di manajemen dengan cara modern,” ungkapnya, pada Rabu (10/7/24).

Lebih lanjut Bupati Kukar juga mengatakan bahwa melirik sektor pertanian merupakan pilihan yang tepat, karen sektor ini merupakan sektor unggulan dan sangat strategis untuk meningkatkan perekonomian masyarakat.

“Pertanian mempunyai peranan yang sangat penting dalam meningkatkan perekonomian masyarakat terutama petani di Kabupaten Kukar, pada intinya kami pemerintah daerah Insya Allah komitmen dan fokus kepada para petani agar bagaimana bisa meningkatkan kesejahteraannya,” jelasnya.

Bupati Kukar turut memberikan contoh pertanian moderen. Ia menjabarkan betapa bertani menggunakan metode seperti Kelompok Tani Hortikultura di Desa Sumber Sari, dapat meraup keuntungan yang banyak dengan waktu yang terbilang singkat.

“Salah satu contoh dalam kunjungan kami di kelompok Tani Hortikultura di Desa Sumber Sari saat ini, tanaman bayam cabut dengan modal tidak besar, cara menanam dan merawatnya juga mudah, belum sampai 1 bulan bisa panen bahkan menghasilkan ratusan juta rupiah setiap panennya,” katanya.

Diakhir sesi, Edi Damansyah mengatakan saat ini di era modernisasi dan digitalisasi, masih banyak yang menganggap cara bertani itu identik dengan berlumpur lumpur dan menyayangkan generasi muda yang enggan untuk bercocok tanam, padahal bekerja dalam bidang pertanian cukup menguntungkan dari segi ekonomi.

“Ayoo, mari anak anak muda atau generasi Z buka wawasan, lihat peluang bisnis khususnya di sektor pertanian, jangan malu menjadi petani, dan jadilah petani yang cerdas,” pungkasnya. (Adv/ Diskominfo Kukar).

112

Leave a Reply

Your email address will not be published.