DPRD Samarinda Harapkan Pemkot Gadeng Aparat Berwajib Saat Mendistribusikan Ratusan Ribu Liter Minyak Goreng

Samarinda, Metrokaltim.com – Fenomena kelangkaan minyak goreng yang terjadi di Kota Tepian, Kalimantan Timur (Kaltim) dengan cepat direspon Pemerintah Kota (Pemkot) Samarinda dengan mendistribusikan 222.000 liter minyak goreng murah.

Kendati demikian, Ketua Komisi II DPRD Samarinda Fuad Fakhruddin mengharapkan agar distribusi ratusan ribu liter minyak goreng itu mampu dikawal ketat oleh pemerintah dengan menggandeng aparat penegak hukum.

“Selain itu yang dikhawatirkan juga adalah kerumunan saat pendistribusian di lapangan, ini perlu ada regulasi yang matang sehingga tidak menyebabkan kerumunan dan persoalan lain yang tidak penting di tengah kelangkaan (minyak goreng) ini,” ucap Fuad, Selasa (15/3/2022).

Selain itu, inisiatif Pemkot Samarinda mengalokasikan stok minyak goreng curah kepada masyarakat Kota Tepian di tengah kelangkaan minyak goreng tetap mendapat dukungan dari para legislatif.

Menurut politisi partai Gerindra itu, pengamanan distribusi minyak goreng juga diperlukan kerjasama antara Pemkot Samarinda dengan aparat TNI-Polri.

Karena tidak dapat dipungkiri, dalam momen kelangkaan minyak goreng saat ini, ada potensi oknum-oknum yang ingin mengambil keuntungan atau berbuat curang demi keutungan pribadi.

“Ini kan akan diserahkan ke kelurahan-kelurahan, dan perlu didampingi pihak keamanan untuk pendistribusiannya. Artinya yang kita harapkan adalah untuk menghindari oknum-oknum di lokasi yang dapat membuat provokasi yang sifatnya mengganggu kegiatan ini,” lanjutnya.

Diketahui, Pemkot Samarinda sudah mulai mendistribusikan ratusan ribu liter minyak goreng curah dengan menyediakan tendon di tiap kelurahan secara bergiliran sejak Sabtu (12/3/2022) kemarin.

Program ini akan terus berlanjut hingga menyasar semua wilayah kelurahan di Kota Tepian hingga stok minyak goreng di pasar berangsur stabil.

Fuad pun berpendapat, masalah kelangkaan minyak goreng yang juga menjadi persoalan nasional termasuk di daerah-daerah lain ini terletak pada stok dan keberadaan minyak goreng itu sendiri.

Keterbatasan minyak goreng yang dijual di pasar menimbulkan dampak psikologis kepada masyarakat yang akhirnya menimbulkan panic buying dan berujung pada antrean panjang yang telah menjadi pemandangan lumrah beberapa hari terakhir khususnya di Samarinda.

“Saya kira yang terjadi di bawah ini bukan persoalan mahalnya, tetapi kelangkaannya, kemudian juga ada pedagang yang menahan stok minyak goreng karena mereka merasa rugi kalau dijual,” paparnya.

Untuk itu DPRD komisi II akan terus mengikuti perkembangan fenomena minyak goreng ini di lapangan, dan dikatakan Fuad telah beberapa kali memanggil pihak pemerintah dari Dinas Perdagangan hingga Perumda untuk mencari solusi langkanya salah satu kebutuhan pokok tersebut. (Adv)

2

Leave a Reply

Your email address will not be published.