Suwanto Minta Pangkalan Gas Elpiji, Lebih Mengutamakan Warga Sekitar

Balikpapan, Metrokaltim.com – Permasalahan Gas elpiji 3 kg sampai saat ini masih dikeluhkan masyarakat Balikpapan, bahkan warga mengaku kesulitan untuk membeli gas. Dan warga harus mengeluarkan uang lebih untuk bisa mendapatkan gas tersebut.

Menanggapi hal itu, Ketua Komisi II DPRD Balikpapan Suwanto mengatakan, jika ia banyak menerima keluhan dari masyarakat mengenai pangkalan elpiji yang menjual gas diluar dari lingkungannya. Sehingga hal itu membuat warga kesulitan mendapat gas.

“Saya sudah mendapatkan laporan itu, ditambah harga agak mahal dari harga biasanya Rp 18 ribu, tetapi bisa mencapai Rp 35 ribu per tabung,” ucap Suwanto didepan awk media, Senin (15/8/2022).

Ia juga tidak mengetahui mengapa Balikpapan kesulitan untuk mendapat gas sedangkan Samarinda tidak, padahal masih sama-sama di Provinsi Kaltim. Maka diharapkan kepada pangkalan gas elpiji, agar lebih mengutamakan warga sekitar. Tetapi tidak mendahulukan warga dari luar untuk membeli.

“Dan informasi yang saya dapat dari media, ada 20 pangkalan elpiji yang dicabut ijinnya oleh pihak Pertamina,” jelasnya.

Dengan ditata seperti itu, mudah-mudahan para pangkalan elpiji ini mampu melayani masyarakat di sekitarnya. Dan juga yang telah melakukan pelanggaran untuk bisa lebih memperbaiki kinerjanya.

Dengan kelangkaan gas elpiji, memang banyak masyarakat yang memanfaatkan untuk menaikkan harga. Ini lah salah satu pelanggaran yang dilakukan oleh mereka.

“Seharusnya walaupun ada kelangkaan, harga juga tetaplah tidak dinaikkan,” tegasnya.

Ia juga harapkan Pertamina lebih intens dan memperhatikan masyarakat, dan pihaknya bisa membuatkan satu tempat tersendiri untuk pelaku UMKM dalam mendapatkan gas. Mengingat UMKM bagian daripada perputaran ekonomi di kota Balikpapan.

“Kami juga minta masyarakat tidak melakukan pemborongan. Begitu juga UMKM, bisa membeli sesuai dengan kebutuhan,” ungkapnya. (Mys/ Ries).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *