PKL Pandansari Kembali Ditertibkan

Balikpapan, Metrokaltim.com – Pemerintah kota (Pemkot) Balikpapan bersama Dinas Perdagangan (Disdag), Satpol PP, TNI-Polri dan seluruh jajaran pemerintah melakukan penertiban Pedagang Kaki Lima (PKL) di Pasar Pandansari, Balikpapan Barat, pada Kamis (23/9).

Dalam penertiban, Kepala Satpol PP Zulkifli mengatakan, penertiban seperti ini sudah berulang kali dilakukan dan pihaknya hanya meneruskan penertiban dari program Pemda yang dikatakan sebagai tradisi. Dirinya juga memahami bahwa masyarakat yang berdagang ini keperluannya untuk kebutuhan sehari-hari.

Meski begitu, ia tidak ingin hal itu dijadikan sebuah alasan, sehingga kepentingan yang lain terabaikan. Apalagi ini jalan umum, yang tidak boleh digunakan selain untuk kepentingan fasilitas jalan.

“Tetapi kita juga mempertimbangkan, melihat bahwa masyarakat tidak mungkin tidak ada solusi,” ucap Zulkifli saat ditemui awak media disela penertiban, Kamis (23/9).

Bahkan pihaknya sepakat akan memberikan ruang berjualan diluar jam penertipan. Yang mana pedagang dapat berjualan diluar jam 08.00-17.00 Wita. Apalagi sudah ada pemberitahuan melalui surat tertulis untuk hari ini (23/9) dan seterusnya akan ada penjagaan.

Petugas Satpol PP saat melakukan penertiban PKL Pandansari, Balikpapan Barat.

“Jadi sama-sama lah, jangan jalan dikuasai sendiri, karena banyak yang berhak atas jalan,” imbuh Zulkifli.

Dari pantauan dilapangan, meski penertiban maupun aturan sudah berkali-kali dikeluarkan, memang masih banyak pedagang yang tetap berjualan. Ditambah lagi ketika tidak ada petugas mereka akan lebih leluasa menggelar jualannya di jalan.

Menurutnya, karena ini sudah menjadi kebiasaan berpuluh-puluh tahun, sehingga masyarakat menganggap ini hanya hal biasa. Maka itu pihaknya lakukan secara bertahap untuk dapat menertibkan pedagang yang berjualan dijalan ini.

“Tapi jika ditemui masih ada pedagang yang tidak menaati aturan jam itu, akan ditertibkan dengan cara persuasif maupun humanis,” jelasnya.

Dijelaskannya, bahwa penjagaan ini akan dilakukan sementara sampai Desember 2021, dan akan dilanjutkan lagi. Ia berharap mudah-mudahan bisa menjadi kebiasaan, sehingga tidak perlu lagi dijaga sambil menunggu renovasi di dalam pasar selesai.

Informasi yang diterima, bahwa tahun ini Dinas Perdagangan sudah mulai melakukan renovasi pasar, agar pedagang bisa diberikan tempat yang nyaman.

“Dan sambil jalankan pola jam ini, mereka sudah siap untuk berangsur-angsur masuk ke dalam,” terangnya.

Lebih jauh Kepala Disdag Arzaedi menambahkan, kegiatan ini berjangka dari jangka pendek, menengah dan panjang dan itu semua sudah terprogram. Mudah-mudahan pandemi ini cepat berlalu sehingga anggarannya bisa fokus, karena anggaran pemerintah lebih fokus membackup pandemi ini.

Dan untuk jangka pendek ini pihaknya akan laksanakan pembangunan petak kios, sesuai gambar tahap pertama yang berjumlah 261 unit.

“Kenapa dibangun yang baru, karena jika di lantai 2 dan lantai 1 tentu konsumen lebih memilih yang lebih dekat,” tambahnya.

(Mys/riyan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *